Potensi Lombah Talamau Art Festival bagi Pilar Budaya Geopark Talamau -->

Potensi Lombah Talamau Art Festival bagi Pilar Budaya Geopark Talamau

Monday, 22 February 2021

Talamau, ARN - Di Pasaman Barat, para penggiat dari berbagai komunitas sedang bekerja keras mewujudkan Taman bumi atau Geopark. 

"Pilar Geopark itu ada 3, yaitu: Geologi, Bio Diversity, dan Culture & Heritage. Seni-budaya ada dalam pilar nomor tiga. Kegiatan atau acara pentas seni Lombah Talamau Art Festival 2021 sangat kita apresiasi dan kita dukung," ucap Decky H Sahputra, Ketua Penggerak Geopark Talamau yang ikut hadir dalam Lombah Talamau Art Festival 2021, Sabtu (20/2) kemarin. 

Dalam acara Lombah Talamau Art Festival 2021, Decky H Saputra dan ketua Bamus Nagari Kajai, Ibu Suryanum, didaulat untuk menyerahkan piagam penghargaan kepada penampil yang ikut mengisi acara tersebut. Usai acara penyerahan piagam penghargaan, lelaki yang akrab dipanggil Bang Decky ini mengajak ketua Bamus, panitia, dan pegiat seni yang ada di Nagari STAK, untuk berdiskusi dan berbagi pengalaman.


"Potensi yang dimiliki masing-masing nagari di Kabupaten Pasaman Barat sangat beragam dan kompleks. Mulai dari geologi, keanekaragaman hayati, seni dan budaya, serta potensi wisatanya. Dan semuanya itu termasuk dalam konsep Geopark Talamau. Kreatifitas para pegiat seni di nagari STAK, salah satunya. Lombah Talamau Art Festival 2021, kita harap dan kita  komit untuk mendukung agar menjadi agenda tahunan," lanjut Decky H Sahputra yang masih putra asli Talamau tersebut. 

Ketua Bamus Nagari Kajai, Ibuk Suryanum, juga mengatakan sangat mengapresiasi kegiatan ini. Di Nagari STAK, para pegiat seni cukup banyak. Barangkali selama ini wadah dan dukunganlah yang kurang.

"Untuk kedepannya, teman-teman pegiat seni di Nagari STAK diharapkan bisa dan bersedia berkolaborasi dengan yang lainnya. Lombah Talamau Art Festival 2021 ini merupakan wadah bagi pegiat seni yang ada. Nah, tinggal legalitas dan kerjasama yang kongkrit," sambung Bang Decky.

Salah seorang penggagas acara Lombah Talamau Art Festival 2021, Bima, mahasiswa Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Andalas Padang dalam diskusi yang hangat dan bersahabat itu mengatakan bahwa sebagai acara perdana, Lombah Talamau Art Festival 2021 mungkin masih jauh dari kata matang. "Nanti, semoga kita bisa menampilkan kreatifitas dan pertunjukan yang lebih baik lagi," harap Bima. 

"Ini acara perdana yang hebat. Konsep, dekorasi, dan kreatifitas yang luar biasa. Anak nagari dan pegiat seni nagari STAK sudah hebat," pungkas Decky H Saputra mengakhiri diskusi dengan sesi foto bersama sebelum pulang ke Simpang Ampek.

Decky H Sahputra juga berpesan kepada Ketua Bamus dan pegiat seni di STAK, untuk segera membentuk Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis). Menurutnya, Pokdarwis adalah wadah kreatifitas dan jembatan bagi pegiat seni di Nagari STAK untuk bisa lebih dikenal oleh khalayak ramai.

"Ini adalah PR kita bersama, Niniak Mamak, Pemerintah, Pegiat dan Pelaku seni, Pemuda dan Pemudi, serta masyarakat Nagari STAK secara keseluruhan," ucap Ibu Suryanum Ketua Bamus Nagari Kajai.[]


Dilaporkan oleh: JP